Selasa, 26 Juli 2011

Dikejar Ular Karena Menghina Sahabat Nabi

Al-Qadhi Abu Thayib rahimahullah mengatakan: Pada suatu hari kami duduk bermajlis di masjid jami’ al-Manshur, tiba-tiba datang seorang pemuda dari Khurasan dan bertanya tentang al-Musharraah (jual beli ternak yang tidak diperas susunya beberapa hari sampai penuh, sehingga pembeli menduga bahwa ternak tersebut memiliki air susu yang melimpah), dan pemuda tersebut menuntut dalil, maka dibacakanlah hadits Abu Hurairah yang menjelaskan tentang hal tersebut,
ternyata pemuda tersebut bermadzhab Hanafiy (nisbah kepada madzhab yang dibidani oleh Abu Hanifah rahimahullah), maka dia mengatakan : Abu Hurairah tidak diterima haditsnya!!. Dan sebelum pemuda tersebut menyempurnakan perkataannya, sekonyong-konyong seekor ular terjatuh dari atap masjid, maka manusia yang ada di dalam masjid bubar, dan pemuda itupun melarikan diri dengan penuh ketakutan, namun ular itu mengejarnya, maka orang-orang berteriak kepadanya: bertaubatlah, bertaubatlah (dari perkataan yang mencela Abu Hurairah), maka pemuda tersebut berseru: Saya bertaubat, saya bertaubat, dan ular itupun lenyap sampai tidak meninggalkan bekas.

Al-Imam ad-Dzahabiy rahimahullah mengatakan: Perawi kisah ini adalah para ulama besar. [Silahkan lihat Siyar A'lamin Nubala' 2/618, dan al- Bidayah wan Nihayah 16/199]
Inilah tentang hukuman duniawi yang ditimpakan bagi orang yang mengolok-olok dan melecehkan sunah Nabi, dan riwayat ini adalah bukti dari firman Allah yang artinya: Maka hendaknya orang yang menyelisihi perintah Rasulullah merasa takut akan mendapat cobaan atau akan ditimpa adzab yang pedih. [QS. an- Nur ayat 63]
Dan selain hukuman duniawi, tentunya masih ada hukuman Ukhrawiy yang menunggu mereka kelak, wal ‘iyadzubillah, semoga riwayat ini bisa menjadi tadzkirah bagi kita semuanya, Amin ya Rabbal ‘Alamin.
***
Sumber: Ta’dhimus Sunnah, Potret Pengagungan Ulama Salaf Terhadap Sunnah Karya: Fadhilatus Syaikh Abdul Qoyyum as- Suhaibaniy hafidhahullah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar